Kamis, 20 Agustus 2009

g-shock casio

CASIO HITS THE BIG APPLE UNTUK SHOCK THE WORLD 2009

Sebuah Sejarah Kaya Inovasi


NEW YORK, NY, August 5, 2009 - Pada tanggal 5 Agustus 2009 CASIO G-Shock akan merayakan kemajuan dalam teknologi penunjuk waktu, garis besar evolusi masa depan dari keluarga Casio Timepieces dan menyingkap koleksi yang sama sekali baru edisi terbatas kolaboratif potong. Setelah konferensi pers multimedia penyorotan tonggak ini, Cipriani's di 55 Wall Street akan segera berubah menjadi yang paling baik untuk showplace merek dan Kanye West, yang akan tutup malam itu dengan kinerja eksklusif. Casio beroperasi di bawah filsafat "Menciptakan hal-hal yang belum ada; menciptakan satu dari nol dengan kontribusi kepada masyarakat." Selama tiga puluh lima tahun, Casio telah menjadi pemimpin industri dalam lonceng inovasi. 
Pada tahun 1974, Casio merilis jaga pertama, dan itu adalah LCD pertama di dunia yang dilengkapi dengan arloji otomatis penuh kalender dengan tahun kabisat kompatibilitas. Casio meneruskan tradisi "pertama di dunia" dengan rilis pertama fungsi data, model jam tangan yang dilengkapi dengan sensor pertama di dunia yang mampu mengukur ketinggian di atas tanah sampai dengan 4000 meter dan kedalaman di bawah air hingga 30 meter di bawah permukaan laut, sebuah lonceng dilengkapi dengan fungsi GPS, penunjuk waktu yang futuristik dengan built-in kamera digital, satu dengan built-in MP3 player dan bahkan merayakan jam tangan G-Shock dengan konstruksi panel tangguh. Pertama Casio G-Shock dibuat didasarkan pada satu direktif: untuk membangun sebuah jam yang tidak pernah istirahat. Konsep ini dikembangkan untuk menghancurkan gagasan bahwa arloji adalah perhiasan rapuh yang harus ditangani dengan hati-hati. Casio insinyur mengambil tantangan untuk menciptakan dunia terberat menonton. Dilakukan para insinyur sidang setelah sidang di bawah "Triple 10" konsep pembangunan yang ditujukan untuk penggunaan 10 tahun, 10-bar tahan air dan 10 meter dari ketertinggalan shock perlawanan. Tes ketat ini memproduksi lebih dari 200 prototipe selama dua tahun, dan pada tahun 1983, Casio akhirnya melahirkan terkuat di dunia yang menampilkan seri-DW5000C. 
Selama lebih dari seperempat abad terlihat unik, kepraktisan dan teknologi canggih telah membuat G-Shock sangat populer. Jangan pernah puas dalam persaingan pasar lonceng, Casio berangkat untuk membuat G-Shock watches "dipecahkan di bawah kondisi apa pun", dan juga akurat Timepieces "kapan saja, di mana saja dan di bawah kondisi apa pun". Non-Stop, Tough Solar Power - A tiny, solar panel dikombinasikan dengan kapasitas besar baterai yang dapat diisi ulang memungkinkan berbagai fungsi yang haus energi untuk beroperasi dengan lancar. Hasilnya adalah matahari yang mengesankan lonceng yang menjamin ketepatan waktu dapat diandalkan dan sangat mengurangi kebutuhan untuk perubahan baterai. Saat ini 400 juta penggantian baterai untuk jam tangan yang dijual di seluruh dunia; Casio telah mengambil sikap sadar lingkungan untuk mengurangi penggunaan baterai sekali pakai dengan memperluas pasar untuk solar-powered watches. 
Solar-powered operasi adalah sebuah teknologi ramah lingkungan karena menggunakan alam, energi terbarukan sebagai sumber listrik. Menyesuaikan diri Multi-Band 6 atom Pencatatan Waktu - Pada tahun 2007, Casio menjadi perusahaan pertama di dunia untuk mengembangkan Multi-Band 6 Pencatatan Waktu Atom teknologi, yang memungkinkan satu jam untuk mencapai akurasi tak tertandingi Kompatibel dengan semua enam stasiun transmisi di seluruh dunia, Multi -Band 6 adalah pertama di dunia sistem radio kontrol waktu dibangun untuk menerima sinyal dari kalibrasi hingga enam stasiun transmisi: dua di Jepang dan masing-masing di Amerika Utara, Britania Raya dan Jerman, ditambah stasiun baru di Cina. Melalui miniatur, desain shock-resistant, amorf sangat sensitif antena dan kapasitas besar, kekuasaan-hemat LSI, stabil pengoperasian fungsi menonton termasuk 6-stasiun penerimaan gelombang radio dapat dicapai. Dengan Pencatatan Waktu Atom Casio Teknologi, Anda akan selalu memiliki presisi utama. 
"Ini dengan sangat bangga bahwa kita merayakan evolusi teknologi G-Shock," kata Shigenori Itoh, Vice President Divisi Casio's penunjuk waktu. "Dengan memperkenalkan teknologi inovatif ke pasar global, merangkul konsumen" selalu berubah selera dan terus melampaui pemikiran konvensional tentang watches, G-Shock merek tetap merek Casio yang utama. " Pernah mendaki puncak teknologi, Casio diciptakan kembali dengan fungsi sensor yang lebih kecil, presisi tinggi Triple Sensor yang mampu mengukur arah, tekanan atmosfer, temperatur dan ketinggian, namun cukup kecil untuk dipasang pada sebuah jam dengan Non-Stop, Tough Solar Power dan diri-Menyesuaikan Multi-Band 6 Atomic Pencatatan Waktu. G-Shock teknologi canggih melampaui jam digital dengan perkembangan teknologi Drive 5 Motor. Sebuah chronograph multifungsi memungkinkan operasi dengan menggunakan beberapa motor di dalam modul untuk mengendalikan berbagai tangan chronograph secara mandiri. 
Bangunan pada 5 Motor Drive teknologi, G-Shock Tough dikembangkan Gerakan untuk akurasi yang unggul dan peningkatan kehandalan. Superior Akurasi, Tough Gerakan - Auto-tangan teknologi lokasi secara otomatis memeriksa dan menyesuaikan posisi tangan pada lima puluh lima menit setelah setiap jam. Dengan menggunakan LED untuk mendeteksi posisi tangan-gear versus waktu internal counter, jam dapat mendeteksi ketidaksesuaian dan benar sendiri. Gerakan tangguh juga menyediakan Anti-Magnet berkualitas ke tangan serta gerakan shock resistant. Di masa depan, G-Shock akan terus memimpin industri arloji dengan teknologi baru, memberikan konsumen dengan perpaduan sempurna antara gaya dan fungsi dan tetap didedikasikan untuk Casio filosofi "Menciptakan hal-hal yang belum ada; menciptakan satu dari nol dengan kontribusi kepada masyarakat. "

Pada tahun 1983, Casio meluncurkan jam G-SHOCK yang tahan bantingan. Produk ini menghapuskan gagasan bahwa  bagian rapuh perhiasan yang perlu ditangani dengan hati-hati, dan merupakan hasil dari insinyur Casio mengambil tantangan untuk menciptakan dan memamerkan dunia terberat. Menggunakan desain triple-perlindungan untuk bagian-bagian, modul, dan kasus, G-SHOCK menawarkan jenis baru yang radikal dari menonton yang tidak terpengaruh oleh dampak yang kuat atau gemetar. Its kepraktisan segera diakui, dan tampilan yang unik, yang diwujudkan fungsinya, menjadi sangat populer, yang mengakibatkan ledakan penjualan di awal 1990-an. G-SHOCK segera mengadopsi berbagai sensor baru, teknologi radio-dikontrol solar-powered (dijelaskan di bawah), dan bahan baru untuk daya tahan lebih baik. Dengan selalu menggunakan teknologi terbaru, dan terus melampaui pemikiran konvensional tentang menonton, merek G-SHOCK telah menjadi produk unggulan arloji casio.



Photobucket


Penemu G-shock

Penemu jam tangan berjenis G-Shock, Mr Kikuo Ibe yang berasal dari Jepang, berpose usai wawancara dengan para wartawan di Hotel Novotel, Mangga Dua Square, Jakarta, Selasa (5/10/2010). Kedatangannya yang kedua ke Indonesia untuk menghadiri acara Shock The World Tour 2010 yang akan berlangsung di Golden Crowne Digitech Lounge pada 6 Oktober 2010.
Setelah berkeliling ke 18 negara sejak 11 Juni 2009, Shock The World Tour (STWT) akhirnya mengunjungi Jakarta. STWT merupakan rangkaian pesta untuk kalangan terbatas yang diselenggarakan oleh arloji G-Shock untuk memperkenalkan kembali kehebatan jam tangan yang sempat tenar pada era 1990-an ini. Dalam tur tersebut, G-Shock memboyong "bapak" G-Shock, yakni Kikuo Ibe.Mr Ibe, begitu ia akrab disapa, menyempatkan waktu untuk berbincang dengan beberapa wartawan pada Selasa (5/10/2010) di Novotel Mangga Dua. Ayah dari seorang anak lelaki ini bercerita dengan semangat mengenai pribadinya. Berikut hasil tanya-jawabnya:

Kompas (K): Mohon dijelaskan kehadiran Mr Ibe di Indonesia.
Ibe (I): G-Shock mendengar bahwa perkembangan G-Shock dan ekonomi di Indonesia cukup bagus. Kecenderungannya pun baik serta semangat di Indonesia juga baik. Oleh karena itu, saya merasa perlu untuk datang ke Indonesia dan menyebarkan informasi mengenai kebaikan G-Shock ke Indonesia meski G-Shock sendiri sudah ada di Indonesia sejak tahun 1988.

K: Apakah Anda memvisikan G-Shock sejak awal seperti sekarang ini, yang didesain untuk anak muda?
I: Saat pertama kali menciptakan jam tangan ini, saya sama sekali tidak membayangkan akan seperti ini dampaknya (sebesar ini). Ini adalah hasil kerja sama teman media dan marketing-marketing distributor di seluruh dunia yang menjadikan G-Shock seperti sekarang ini. Saya sampai berkata ke diri sendiri, "oh, shock!" (seraya menepuk dahinya sendiri).

K: Apakah ada tipe G-Shock yang belum terwujud?
I: Ada. Saya kadang membayangkan, alangkah indahnya kalau saya bisa membuat jam tangan yang sesuai dengan rentang usia tertentu dan bisa memenuhi kebutuhan masing-masing rentang usia tersebut. Alangkah menyenangkan jika G-Shock bisa memenuhi semua kebutuhan sesuai usia-usia tertentu, bisa memenuhi style yang sesuai dengan umur-umurnya. Jadi, ketika seseorang bertambah umur, ia bisa memilih jenis jam tangan yang sesuai gayanya.

K: Apakah jam tangan yang Anda miliki ini sudah sesuai usia Anda?
I: Kalau dilihat dari usia saya, jam tangan inilah yang paling cocok, yang klasik dan tidak banyak warna.

K: Dari mana inspirasi G-Shock pada awalnya?
I: Saya pernah mendapat jam tangan pertama dari orangtua saat lulus SMA. Suatu saat, saya mengenakannya jalan-jalan, lalu tak sengaja bertabrakan dengan seseorang, jam tangan itu lepas dan hancur berantakan. Sejak itu saya ingin menciptakan jam yang kuat dan tahan banting. Tentunya jam tangan itu bukan merek Casio, ya. Lalu tak lama saya masuk ke Casio dan mimpi itu masih ada.

K: Sejak tahun berapa bekerja di Casio?
I: Saya sudah bekerja dengan Casio sejak 1976, jadi sudah 34 tahun. Bulan depan, usia saya sekitar 58 tahun. G-Shock sudah 27 tahun.

K: Apakah Mr Ibe meng-engineer jam-jam lain di Casio selain G-Shock?
I: Saya ada di bagian engineer development, jadi jelas semua jam tangan lain saya tangani.

K: Inovasi tersulit selama bekerja di Casio?
I: Paling sulit adalah menemukan anti-shock untuk pertama kalinya. Sangat sulit menemukan teknologi supaya jam tidak mudah rusak karena selama ini yang kita tahu, jam tangan itu ringkih. Jadi, menemukan jam tangan yang tahan banting sangat sulit.

K: Berapa lama waktu untuk menemukan G-Shock dan berapa kali uji coba?
I: Dari sejak pengembangan hingga jadi produk menghabiskan waktu 2 tahun. Uji cobanya lewat berbagai hal, mulai dari menjatuhkan jam tangan dari lantai 3, mencelupkan ke dalam mangkuk berisi air dan lumpur, dan melindas jam tangan di dalam lumpur.

K: Produk G-Shock sudah banyak penirunya, mengapa kami harus tetap membeli G-Shock?
I: Pada saat pertama kali G-Shock dikeluarkan, itu adalah jam tangan yang tipis. Jadi, waktu itu tak banyak penirunya karena ini jam tebal. Selama sepuluh tahun sejak pertama kali dikeluarkan, kami tetap melakukan perkembangan dengan tetap mempertahankan kelebihan G-Shock. Selama itu pula, orang bisa mengakui G-Shock adalah jam tangan yang kuat dan tak mudah rusak. Waktu itu tak banyak pesaing sehingga orang-orang mengakui bahwa G-Shock adalah yang terkuat. Setelah itu, mulailah jam tangan dikenal dan banyak yang memilih. Walau ada peniru, tetapi media dan orang-orang sudah kenal sehingga sudah terekam dan terbenam bahwa jam tangan yang kuat dan tahan banting adalah G-Shock. Kami sangat berterima kasih terhadap media yang secara tidak langsung memperkenalkan G-Shock.

K: Keunggulan mesin G-Shock itu sendiri?
I: Pertama, kuat dan tahan lama, serta tak mudah rusak. Kedua, adaptasi teknologi baru sudah banyak dimasukkan ke sini. Misalnya, kami menggunakan energi solar, kami juga punya yang sudah diperlengkapi sensor. Sensor suhu ruangan sekitar dan bisa mengetahui kita berada di ketinggian berapa.

K: Ada pengalaman unik saat menciptakan G-Shock?
I: Waktu saya memulai riset G-Shock, trennya adalah zaman jam tipis sehingga saya terpaksa melakukan riset di tempat tersembunyi. Akhirnya, saya mencoba menjatuhkan jam tangan dari jendela toilet di lantai 3, bolak-balik dan naik-turun. Kaki saya jadi kuat sehingga saya sekarang jago lari.

K: Tantangan G-Shock ke depannya?
I: Kami tetap ingin mempertahankan bahwa G-Shock adalah yang terkuat dan antishock. Menurut saya, tak akan ada yang bisa mengalahkan G-Shock. Dengan teknologi-teknologi baru, itu akan menjadi hal yang membantu kami. Kami yakin tidak akan kalah.

K: Setelah pembuatan G-Shock yang mengubah dunia arloji, ada perubahan apa dalam diri Anda?
I: Tak ada perubahan yang banyak secara pribadi. Hanya saja, saya jadi punya banyak kesempatan untuk bisa bertemu banyak orang dari seluruh dunia. Saya diperlakukan seperti ini menjadi suatu hal yang mengesankan dan luar biasa.

K: Sebagai pencipta G-Shock, apakah Anda juga pengoleksi?
I: Saya hanya punya 2 jam tangan G-Shock. Saya sering kali mendapatkan pertanyaan ini, dan para wartawan selalu kecewa. Orang-orang berpikir saya punya banyak sekali jam tangan G-Shock. Padahal, saya cuma punya 2. Jam yang saya punya adalah desain G-Shock yang pertama, DW500, dan itu tidak saya pakai. Yang sehari-hari yang saya pakai adalah yang persis dengan yang pertama itu.

K: Apa yang membuat Mr Ibe tertarik dengan jam tangan?
I: Saat saya masuk Casio, saya memulai jam digital. Saya berpikir, ini akan menjadi perkembangan baru, itulah yang membuat saya ingin terus bekerja di sini. Kalau yang membuat saya terus bekerja di bidang jam tangan, itu karena saya suka melihat wajah orang-orang yang puas saat memilih barang-barang yang mereka idam-idamkan, termasuk jam tangan.

K: Jadi Anda suka berada di toko dan melihat para pelanggan membeli barang-barang itu?
I: Betul. Saya secara random datang ke toko-toko Casio dan melihat pelanggan saat membeli jam tangan saya. Saya suka melihat ekspresi wajah mereka yang senang saat bisa membeli jam tangan yang mereka sukai. Tetapi kalau ke toko, saya enggak beli, lho...

K: Ke depannya teknologi apa lagi yang akan dimasukkan ke dalam G-Shock?
I: Sekarang kami sedang memikirkan banyak hal. Jadi, silakan ditunggu teknologi baru kami, kira-kira kurang dari 3 tahun lagi.

Ketika ditanyakan apakah Casio akan memunculkan jam tangan yang berteknologi tinggi, seperti Sat-nav atau dengan ponsel, Mr Ibe menjawab "Tunggu saja," sambil tertawa, "Itu sudah ada di benak saya."

Uniknya, meski setiap hari berkutat dengan dunia digital, pria yang gemar berolahraga ini tidak suka main games. "Saya tidak suka mengunci diri sendirian," katanya. Tak hanya itu, ia dengan rendah hati ia mengaku, "Orang mungkin berpikir saya aneh karena hal ini. Saya pun tidak punya ponsel. Saya senang memerhatikan teknologi, tetapi tidak mau terikat dengan gadget. Saya sudah mencurahkan waktu dan pikiran di kantor, saya tak mau terlalu terikat dengan teknologi. Saya sangat mensyukuri kalau sudah kelar bekerja di kantor, setelah itu saya ingin mengistirahatkan pikiran. Bagi saya, sangat menyenangkan untuk bisa hidup dalam lingkungan yang banyak tumbuhan. Saya suka di Jakarta, saya suka ada banyak tumbuhan di sini. Anda ingin tinggal di Jepang? Saya ingin tinggal di sini, mari kita bertukar, ha-ha-ha...."

G-Shock Incar Indonesia Karena Penduduknya

Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang terus meningkat dari tahun ke tahun merupakan faktor utama bagi pabrik jam tangan G-Schock untuk melakukan The World Tour ke Indonesia dari 28 kota di 18 negara yang telah dikunjunginya.

Proyek keliling dunia ini dalam upaya mencari negara-negara yang memberikan konsumsi lebih besar terhadap penjualan arloji legendaris G-Shcok, kata pendiri pabrik arloji G-Shock, Kikuo Ibe dalam jumpa pers di Jakarta, Selasa.

Menurut Kikuo Ibe, Indonesia mempunyai penduduk yang sangat besar mencapai 230 juta jiwa dan mengalami pertumbuhan ekonomi pada 2011 ditargetkan sebesar 6,4 persen naik dari tahun 2010 hanya 5,7 persen.

Pertumbuhan ekonomi nasional yang terus meningkat ini merupakan daya tarik pasar terutama bagi G-Schock untuk melakukan penetrasi pasar lebih lanjut, ucapnya.

G-Schock merupakan arloji tangan buatan Jepang yang dibuat tahun 1983.

Kikui Ibe mengatakan, G-Schock diharapkan diminati kawula muda sebagai yang terjadi di Jepang yang mencapai 30 persen.

"Kami optimis G-Schok akan diminati kawula muda apalagi jumlah penduduknya yang cukup besar, " ucapnya.

Lawatan Shock The World Tour 2010 yang merupakan persembahan CasioG-Shock kali ini adalah Jakarta, Indonesia. Schock The World Tour 2010 akan diselenggarakan di Golden Crown, Glodok Plaza.

Shock The World Tour itu diharapkan akan dapat menarik minat kawula muda untuk membeli produk baru dari Schock.

 

amazome

affiliate